Kesombongan Manusia

Di tengah-tengah sebuah training yang saya ikuti, sang trainer memberikan arahannya.”Letakkan kedua tangan kalian di dada kalian masing-masing!”, seorang trainer memulai instruksinya.

“Letakkan, trus, dan rapat hingga kalian merasakan detak jantung kalian masing-masing!!” lanjut beliau.

Aku pun menuruti kata-katanya, kuletakkan kedua tanganku perlahan ke atas dadaku. Kucari-cari sebentar, dan akhirnya terasalah detak jantungku. Aku pun menunggu instruksi selanjutnya.

“Letakkan dan rasakan detak jantung Anda..!!” begitu instruksi beliau, “Jika sudah terasa, sekarang katakan kepada jantung Anda, Berhenti..!!”
Aku pun agak bingung dengan instruksi tersebut namun tak urung kulakukan juga.

“Katakan, dan perintahkan kepada jantung Anda untuk berhenti!!!, katakan pada ia untuk berhenti!!”

“Tidak mungkin!!’ teriakku dalam hati, “Tidak mungkin bisa!!”

Entah, apakah trainer tersebut mendengar apa yang kami rasakan, ia pun melanjutkan kata-katanya..

“Lihatlah.. rasakanlah..!! bahkan jantung kita pun bukan milik kita…!!”,

Seketika itu pula, Degg, diri ini kontan tersadar apa maksud dari semua ini.

Ya Rabb,begitu sering diri ini lupa, bahkan jantung, apa yang ada di dalam diri kita ini sekalipun.. bukan milik kita.

***

Ah, padahal begitu sering kita merasa bahwa kita ada diatas segala-galanya. Seringkali manusia memandang orang lain lebih rendah, lebih buruk, lebih jelek, ataupun pandangan-pandangan yang semacamnya.

Sering kali pula manusia merasa sangat berkuasa, seolah-olah hidup dan mati orang lain berada di tangannya, tanpa sadar bahwa hidupnya sendiri sekalipun, atau bahkan tubuh nya sendiri pun, bukanlah miliknya…

Seorang teman bercerita tentang dirinya. Ia seorang mahasiswa di Ilmu komputer. Pernah suatu ketika, ia sedang menyelesaikan sebuah tugas program yang dirasa cukup sulit. Saking sulitnya seolah-olah tak banyak dari teman sekelasnya yang bisa mengerjakan.

Ketika ia benar-benar selesai mengerjakan program tersebut, entah karena gembira atau apa, ia pun langsung ber pekik, “Saya Pintar..!!”

Kontan teman disebelahnya langsung menepuk teman ini dengan keras. `Pak!!’

Teman yang memukul ini pun berkata, “Kamu jangan sombong, apa yang kamu miliki ini tidak ada apa-apanya..!, ini semata-mata dari Allah SWT”

Kontan teman yang satu ini pun terdiam, ia beristighfar…

Teman, akankah kita menunggu sebuah pukulan keras dari sang Pencipta untuk menyadarkan kita? Sungguh, sekali-kali kita tidak akan dibiarkan dengan kesombongan kita..

Titanic, kapal terbesar di era awal abad ke 20. mampu mengangkut 3000 penumpang dari Inggris ke Amerika Serikat. Memiliki teknologi tercanggih saat itu. Sebuah contoh kesombongan ummat manusia dari perkataan pemiliknya, “Jangankan tujuh samudera, bahkan Tuhan pun tidak akan mampu menenggelamkan kapal ini!”

Maka di sebuah malam yang dingin, di pelayaran perdananya, kapal ini menabrak sebuah gunung Es. Kapal besar ini pun tenggelam membawa ribuan penumpangnya, beserta kesombongan yang dibawanya..

Begitulah ketika sang pencipta ingin menunjukkan kekuasaanNya atas manusia. Untuk menyadarkan bahwa betapa kecil sebenarnya manusia.
Betapa lemah dan tak berdaya-nya seorang manusia. Lantas jika begini, sampai kapan kita harus menunggu kehancuran karena kesombongan kita? Akankah kita menunggu datangnya adzab untuk menyadarkan kita?

Paman saya di Madura pernah mengatakan, bahwa kehancuran manusia ada pada saat ia mulai sombong dengan apa yang dimilikinya. Ketika manusia berada pada titik tersebut, maka Allah akan membalik keadaannya.

Teman, mumpung sebelum terlambat, sekarang lah saatnya kita untuk berbenah bersama..
Semoga kita termasuk orang-orang yang dihindarkan dari sifat sombong ini..

“Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya kamu sekali-kali tidak dapat menembus bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung.” – Al Israa’ 37 –

About aguspurnomosite

Saya adalah seorang guru Fisika (IPA) sebagai PNS di SMP Negeri 3 Taman Sidoarjo, Jawa Timur, Indonesia. Sehari-hari juga mengajar di beberapa Bimbel di wilayah Surabaya dan Sidoarjo. Saya juga mengajar les privat Fisika diberbagai tempat secara Profesional. Juga pengajar OSN Fisika disebuah sekolah yang cukup ternama.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s